Monday, February 5, 2018

SAHABAT VS KAWAN

Assalammualaikum

Rasanya dah lama kau tak menulis kat sini. Mungkin kerana sibuk menguruskan budak-budak ni. Ada yang akan ke Sabah, ada pula akan ke Jepun untuk sambung belajar. Belum pula aku nak kena pilih pelajar untuk kemasukan akan datang. Semua aku buat sendiri tanpa bantuan mana-mana staf. Aku hanya merujuk pegawai aku kalau ada yang tak faham tapi kebanyakan aku buat sendiri. Nampak macam aku menguruskan pusat ni sendiri.

Kali ni nak story pasal budak-budak kat sini. Mereka dah macam kawan bagi aku even aku adalah staf mereka. Mungkin kerana umur yang tidak jauh beza dan aku yang masih muda memungkinkan hubungan kami ibarat kawan-kawan rapat. Tambahan pula aku duduk kat asrama bukan kuarters so memang kira rapat la.

Ada seorang pelajar yang paling aku rapat. Dia banyak tolong aku. Dia pon banyak kongsi masalah dengan aku. Bagi aku, dia seorang yang matang dan cepat faham. Sebelum ni dia memang banyak berahsia tapi sejak dia nak ke Jepun, dia dapat semangat untuk story kisah hidup dia. Umur baru 23 tahun tapi sudah berstatus duda. Dia kawen masa di kolej dulu. Aku sedih dengan liku-liku hidup yang dia terpaksa lalui. Di usia muda, dia terpaksa bercerai dan terpaksa menyara 2 orang anak dia.

Dia masuk Pusat Bahasa dengan niat untuk ubah kehidupan dia sekeluarga. Kat sini hanya diberi RM300 sebulan dan duit tu la dia guna untuk bayar nafkah anak. Kadang-kadang dia tak berduit untuk makan so aku bagi pinjam. Dia sangat rapat dengan aku. Aku bantu dia saat keluarga dia tidak menyokong keputusan dia untuk ke Jepun. Sepanjang belajar kat sini, banyak dugaan dia. Tak perlu aku cakap kat sini tapi aku lihat sendiri kegigihan dia untuk bertahan dan mencapai peluang yang sudah ada di depan mata. 

Saat kawan-kawan lain membelanjakan elaun untuk diri  sendiri, dia pula guna untuk bayar nafkah anak. Kini penat lelah dia berbaloi kerana dia akan ke Jepun februari ini. Selama hampir setahun dia menunggu, Allah bentang rezeki untuk dia. Impian dia untuk bantu keluarga bakal tercapai dengan izin Allah.

Bakal menjejakkan kaki ke Jepun, perasaan aku pon gembira bila dia gembira. Aku bukan gay ok tapi aku bangga dengan semangat dia. Tak pernah aku jumpa orang yang semangat macam ni sepanjang aku hidup. 

Monday, August 28, 2017

KEMBARA KE TENOM, SABAH

Assalammualaikum

Alhamdulillah masih diberi kesihatan yang baik oleh Allah untuk terus hidup dibumi yang barakah demi mencari sedikit bekalan di akhirat kelak. Hari ni nak story pasal lawatan aku ke Pusat Latihan Belia KPD-OISCA di Tenom Sabah. Lawatan ini adalah untuk memantau aktiviti pelajar yang telah pun berada disana selama 2 minggu. Aku pulak dapat pergi sana bermula 19 Ogos sehingga 23 Ogos 2017 je. So tak lama la kat sana.

Ini adalah pengalaman pertama aku ke Sabah dan juga pengalaman pertama ke Pusat Latihan Belia ni. Sudah hampir setahun aku berkhidmat dengan MARA, Alhamdulillah aku diberi peluang untuk jejakkan kaki ke tempat yang selalu menjadi tempat latihan pelajar OISCA sebelum ke Jepun. Terima kasih MARA-OISCA.


Perjalanan ke Sabah dengan menaiki flight selama 2 jam 30 minit dari KLIA2 ke KK. Dari KK pula, perjalanan untuk ke daerah Tenom mengambil masa selama 3jam lebih dengan menaiki pacuan 4 roda. Kenapa tak naik flight? Oh untuk maklumat semua, untuk ke Tenom memang tak ada flight disediakan so memang kena melalui jalan darat. Sampai saja di KKIA pada jam 1.05ptg, aku telah dijemput oleh seorang staf Pusat Latihan Belia KPD-OISCA iaitu En Sinol Gobou yang juga dikenali sebagai sensei Sinol. Seorang yang peramah walaupon pertama kali jumpa dan dah macam tour guide aku kat sini.

Perjalanan ke Tenom ini akan melalui Banjaran Crocker yang sangat terkenal dengan sejarah dan pemandangan yang cantik. Bagi aku, perjalanan ke Tenom memang sedikit mencabar kerana terpaksa melalui bukit bukau yang sangat tinggi dan jalan raya yang tidak berapa elok kerana terdapat pembinaan Lebuhraya Pan Borneo. Sebelum sampai di Tenom, sensei Sinol berhenti di pekan Keningau untuk menjemput seorang staf yang pulang ke kampung.

Alhamdulilah, jam 4.15 ptg aku selamat sampai di Pusat Latihan Belia KPD-OISCA Tenom setelah menempuhi perjalanan yang memenatkan selama 3 jam. Tiba di sana, hati berubah menjadi gembira dan kepenatan mula hilang apabila melihat pemandangan kampung yang sangat bersih, jauh dari kesibukan kota serta mendamaikan. Ibarat berada di dunia yang baru, kat sana memang tak ada bangunan setinggi 50 tingkat walaupun di pekan Tenom. Sangat-sangat berbeza.

Aku diberikan sebuah rumah tetamu memandang aku staff MARA. Layanan pada hari tu sangat berbeza kerana aku di layan sangat baik tidak kira dari tenaga pengajar atau pelajar di sana sendiri sehinggakan aku rasa sangat kekok. Benda pertama yang aku rasa lain adalah waktu di sana. Selalunya jam 6.00 petang masih terang di semenanjung tapi di Sabah, jam 6.00 petang ibarat jam 7.00 malam di semenanjung. So bila dah berubah waktu tu, waktu untuk solat pun berubah la. Solat magrib bermula jam 6.30 petang dan solat isyak pula jam 7.40 malam.

Selain perubahan waktu malam, waktu makan juga berubah bila aku kat sini. Yela selalunya aku makan malam jam 8.00 malam ke atas tapi kat sini, waktu makan aku bersama pelajar pada jam 6.30 petang. Oh lupa nak bagitahu yang kat sini memang ikut budaya Jepun so setiap hari jam 6.00 petang akan ada upacara menurun bendera oleh pelajar sama seperti yang di amalkan di OISCA Center di Jepun. Aku teruskan point ke hari-hari berikutnya memandang aku berada di sana 5 hari so tak kan nak cerita details setiap hari kan. So aku amik sedikit cerita setiap hari.

Rutin harian di sini bermula jam 6.00pagi dengan aktiviti tenko dan taiso (senaman Jepun). Kalau ikutkan, rutin harian ni memang semua kena ikut tidak kira sensei (panggilan untuk cikgu di sini) atau pelajar itu sendiri. Selepas tenko dan taiso, akan ada soji iaitu pembersihan asrama dan kawasan sekitar. Di tempat aku kerja pon ada tapi soji selalunya dibuat selepas waktu kerja. Untuk makluman semua juga, dekat disini memang tidak disediakan cleaner dan semua pembersihan dilakukan pelajar itu sendiri. Selepas soji, pelajar akan menjamu sarapan pagi jam 7.30 pagi yang disediakan oleh pelajar sendiri. Oh terlupa nak bagitahu, semua aktiviti disini memang pelajar yang lakukan sendiri bermula dari soji, memasak dan berkebun dengan bimbingan sensei. So kiranya mereka ini di didik untuk berdikari.

Selepas sarapan, pelajar akan ke kebun untuk memulakan tugasan harian mereka. Bagi pelajar OISCA, mereka telah ditetapkan tugasan yang berlainan setiap hari memandang mereka hanya berada disini selama 2 minggu. Jadi setiap hari mereka akan lakukan tugasan yang berbeza.



Bersambung esok sebab tak larat